Thursday, April 20, 2017

Thursday, June 30, 2011

Kelahiran Putera Pertama

Kelahiran putera sulung


Assalamu alaikum para pengunjung blog sekalian. Sudah sekian lama saya tidak menulis lebih kurang hampir dua bulan. Maklumlah terlalu sibuk dengan urusan lain disamping kekurangan idea untuk menulis. Tapi saya berharap kalian tidak pernah jemu untuk mengunjungi blog yang tidak sepertinya ini. Kunjungan kalian ke blog ini amat saya hargai dan dahului dengan ucapan terimakasih.

Pada 15 April yang lalu, saya telah dikurniakan oleh Allah yang maha agung dengan seorang cahaya mata lelaki. Alhamdulillah isteri tersayang telah selamat malahirkan putera sulung saya secara normal. Saya telah diberi kesempatan oleh Allah untuk menemaninya sejak dia dimasukkan ke bilik bersalin sehinggalah dia melahirkan anak kami.

Sebenarnya isteri saya telah dimasukkan ke wad sejak 14 April lagi. Doktor telah memberi tempoh selama sehari untuk isteri saya bersalin secara normal. Jika tidak, pembedahan mungkin akan dilakukan. Situasi itu menjadikan saya dan isteri menjadi bimbang. Ini kerana isteri saya seboleh-bolehnya tidak mahu melahirkan anak secara pembedahan. Saya hanya mampu memujuknya untuk bersabar dan redha dengan ujian yang sedang dihadapi. Pada masa yang sama saya juga telah ditemani oleh ibu mertua saya yang telah beberapa hari datang ke rumah saya untuk menunggu kelahiran anaknya iaitu isteri saya. Kami berulang-alik ke HKL setiap hari sehinggalah isteri saya keluar dari wad.

Terima kasih tidak terhingga saya ucapkan kepada jiran saya iaitu Makcik Fauziah sekeluarga kerana telahmembantu kami untuk pertgi ke HKL pada jam 2,00 pagi 14 april dan mengambil kamiuntuk pulang ke rumah setelah isteri saya dibenarkan keluar dari wad bersalin. Semoga Allah memberikan ganjaran yang setimpal kepada mereka sekeluarga.

Hatiku begitu gembira sekali menyambut kelahiran puteraku. Sebaik sahaja anak saya dilahirkan, saya tidak mendengar suaranya untuk beberapa ketika. Setelah jururawat menepuknya barulah dia menangis kecil. Menurut jururawat, anak saya masih mengantuk yang mungkin disebabkan kesan ubat. Selepas dia dilahirkan saya telah memegang bayi tersebut. Saya benar-benar bersyukur kepada Allah kerana telah dikurniakan cahaya mata tersebut biar pun saya tidak dapat melihat wajahnya.

Sepanjang berada di wad bersalin untuk menemani isteri bersama-sama ibu mertua, hati saya merasa sayu dan risau apabila kesakitan yang ditanggung oleh isteri saya. Nasib baiklah saya ni kuat semangat. Sewaktu saya masuk ke bilik bersalin, jururawat yang bertugas memberitahu saya bahawa isteri saya tersenyum apabila melihat saya masuk ke bilik bersalin tersebut meski pun dia sedang menahan sakit. Ini menunjukkan bahawa pentingnya sokongan dari suami terhadap isteri saat dia melahirkan anak. Peluh yang keluar dari tubuh isteri saya begitu banyak sekali akibat menahan sakit. Sepanjang dua jam saya berada di bilik bersalin tersebut, saya dapat mendengar bunyi jantung bayi dalam perut isteri saya. Saya juga sempat bersembang dengan jururawat bertugas sambil saya memberi semangat kepada isteri saya. Pada jam 12.48 tengahari jumaat, maka lahirlah putera sulung sayang saya diberi nama Muhammad Amirul Ikram. Semasa ia dilahirkan beratnya ialah 2.7 Kilogram.

Alhamdulillah bayi yang dilahirkan itu sihat walafiat. Pada 16 April, isteri saya dibenarkan untuk keluar dari hospital. Kini sudah 50 hari usia Muhammad Amirul Ikram dan beratnya sudah melebihi 4 kilogram.

Terima kasih diucapkan kepada jiran-jiran dan rakan-rakanyang telah datan menziarahi isteri dan anak saya dan menghulurkan hadiah. Semoga kalian sentiasa mendapat rahmat dari Allah. Doakanlah kesejahteraan dan kebahagiaan kami.

Friday, April 8, 2011

Benarkah Masyarakat Kita Prihatin?..Siri Kedua

Benarkah masyarakat kita ni prihatin???

Asslamualaikum para pembaca apa khabar semuanya? Harap semua rakan-rakan berada dalam keadaan baik hendaknya. Semoga kalian semua sentiasa berada dalam perlindungan dan rahmat Allah sepanjang hayat. Hari ini saya ingin paparkan kepada anda tentang isu yang lebih kurang sama sebagaimana yang telah saya paparkan di dalam blog yang lalu. Ia bukan bertujuan mengkritik sesiapa tetapi untuk peringatan dan pengajaran kita bersama. Isu yang diutarakan ini bertujuan untuk memberi kesedaran kepada orang yang celik tentang keperluan golongan OKU Penglihatan yang selama ini telah diabaikan dan tidak diberi perhatian oleh mereka. Namun, ini tidak bermakna saya mengatakan semua orang celik itu tak baik/tidak bermoral. Ramai yang baik dan prihatin tetapi masih ramai lagi yang tidak prihatin terutamanya orang Islam/Melayu. Saya percaya bahawa setiap isu yang akan saya paparkan ini bukan sahaja dialami oleh saya seorang sahaja selaku orang yang OKU Penglihatan tetapi juga oleh rakan senasib yang lain. Tambahan pula, dengan menulis isu-isu seumpama ini diharap akan menyedarkan masyarakat agar lebih prihatin kepada golongan OKU Penglihatan.

Saya masih teringat dengan satu peristiwa yang berlaku di Universiti Malaya. Ketika itu saya berada di tahun ketiga. Pada malam tersebut saya mengajak salah seorang rakan saya untuk makan malam di Kedai Sahur di Kolej Kediaman Ketiga. Kami sebenarnya sering ke kedai Sahur pada waktu malam untuk mengisi perut lebih kurang jam 9 hingga 10 malam. Tambahan pula, makanan di situ sedap dan harganya berpatutan. Lagi pun Abang Sahur pernah berkata: “hang jangan bimbang, selagi engkau belajar di sini air aku bagi free.” Justeru, kami sering minum air yang mahal seperti air buah-buahan. Maklumlah free.. hahaha. Pernah sekali Abang Sahur memarahi aku dan rakan-rakan lain kerana meminum air suam sahaja. Semoga Allah membalas kebaikan abang Sahur.

Kembali kepada cerita tadi. Sewaktu aku dan Mohd Nor sedang memanjat bukit di Kolej Kediaman Ketiga untuk pergi ke kedai Sahur, Aku telah didatangi oleh seorang pelajar UM dan bertanyakan sesuatu.

“Pakcik nak pergi ke mana?”
Aku secara spontan berkata:
“Nak tengok anak kat sini.”
Tapi Mohd Nor menyangah kata-kataku.
Dia berkata:
“kau jangan bohonglah”
Aku hanya mampu tergelak sahaja. Begitu juga dengan pelajar tersebut. Dia pun tergelak sambil meninggalkan aku dan Mohd Nor.Mungkin dia sedar bahawa aku memerlinya kerana memanggil aku dan Mohd Nor pakcik.

Lalu aku bertanya kepada Mohd Nor:
“kenapa kau kata aku bohong”
Dia menjawab:
“aku ingat kau kata aku anak kau. Jadi aku katalah bohong. Lagi pun tak logik sebab kau ni masih muda lagi takkan dah ada anak.”

“sebenarnya aku sengaja je nak kenakan budak tu sebab dia panggil kita pakcik. Tak logiklah sebab kita ni masih muda lagi sebaya dengan dia. Takkan dia panggil kita pakcik takkan dia tak nampak muka kita yang masih muda ni.Namanya belajar kat UM tapi tak tahu nak hormat kita. Panggilah abang ke sedaplah sikit. Ini pakcik. Nasib baik dia lelaki. Kalau perempuan jatuhlah saham aku.”

Itulah satu contoh gelagat masyarakat terhadap OKU. Sebenarnya gelaran “pakcik” terhadap saya dan OKU penglihatan yang lain adalah perkara biasa dan sering berlaku walau pun orang yang memanggil “pakcik” adalah lebih tua dari saya atau sebaya. Mungkin agaknya kita berjalan menggunakan tongkat mereka panggil kita pakcik. Keadaan ini mengambarkan bahawa sikap segelintir masyarakat yang mempunyai kelemahan berkomunikasi sehingga tidak tahu membezakan umur seseorang dan memanggil OKU Penglihatan pakcik. Kalau jarak umur jauh lebih tua dari dia tak apalah. Tetapi masalahnya mereka adalah lebih tua atau sebaya dengan kita. Mungkin juga mereka segan nak gunakan panggilan “abang” lalu memanggil kita “pakcik”. Kalau kita tak tahu status umur panggillah sahaja “Encik atau Cik” itu kan lebih baik.

Satu perkara lagi kalau nak pimpin orang buta tu janganlah pegang tongkat. Itu kurang ajar namanya. Apabila tongkat orang buta itu dipegang, ia akan menimbulkan rasa tidak selesa dan menyebabkan kesukaran kita untuk mengesan halangan atau arah pergerakan semasa berjalan. Lebih menyedihkan lagi berdasarkan pengalaman saya, ada yang memegang hujung tongkat dan mengangkatnya tinggi-tinggi seolah menarik binatang ternakan. Malah pernah seorang lelaki yang telah memegang hujung tongkat saya dan meletakkan hujung tongkat tersebut diatas bahunya. Saya terus memarahi lelaki tersebut dan menarik tongkat tersebut. Geram betul hati saya ketika itu. Tapi saya berusaha untuk bersabar dan saya nyatakan pada lelaki tersebut yang saya tidak memerlukan pertolongannya.

Sebenarnya memegang tongkat untuk membantu bukanlah cara yang tepat. Memegang tongkat ini biasanya dilakukan oleh orang perempuan yang ingin membantu. Alasannya segan nak pegang tangan, haram pegang tangan. Selain memegang tongkat, ada juga yang memegang hujung baju, memegang beg dan tak kurang juga yang menggunakan “remote control”. “Remote control” ialah memberi arahan secara lisan sahaja tentang arah yang ingin dituju. Misalnya “kanan sikit, kiri, straight dan lain-lain”. Kadang-kadang tunjuk arah yang diberikan adalah bertentangan dengan kedudukan OKU Penglihatan. Misalnya kanan bagi dia, tetapi kiri bagi OKU Penglihatan tersebut. Senario ini akan menimbulkan kemarahan OKU Penglihatan kerana dia akan merasakan seolah-olah dipermainkan.

Ada juga orang celik yang ingin membantu itu terus sahaja memimpin kita tanpa sebarang pertanyaan atau komunikasi. Keadaan ini menyebabkan OKU Penglihatan merasa kurang selesa. Tapi sebagai orang yang memerlukan bantuan, ada kalanya saya terpaksa mendiamkan diri sahajalah dengan apa yang telah mereka lakukan. Kadang-kadang serba salah saya nak tegur mereka kerana takut mereka terasa hati dan tidak ingin lagi membantu OKU Penglihatan. Jadi nak taknak terpaksa bersabar atau redha sahajalah dengan apa yang berlaku. Jadi nasihat saya kepada orang yang celik kalau nak membantu/atau memimpin OKU Penglihatan bersuaralah terlebih dahulu dan tanya sama ada mereka memerlukan pertolongan atau bertanyakan bagaimanakah cara yang betul untuk membantu kalau tak tahu caranya. Kalau nak pimpin OKU Penglihatan tu elakkanlah dari memegang tongkat. Kalau malu dan segan peganglah tangan ke, beg ke, asalkan jangan pegang tongkat. Itu lebih baik. Kalau pegang tangan tu haram, peganglah bahagian tangan yang berlapik dengan pakaian OKU Penglihatan tersebut. Kalau nak beri arahan tunjuk arah, berilah arahan mengikut kedudukan OKU Penglihatan.

Friday, March 11, 2011

BENARKAH MASYARAKAT KITA PERIHATIN????




Benarkah masyarakat kita ni prihatin?

Hai apa khabar para pembaca sekalian, adakah anda semua sihat? Terima kasihlah kerana masih sudi mengunjungi blog saya ni biar pun jarang-jarang “update”.. Pada hari ini saya ingin mengajak anda untuk membaca sebuah artikel tulisan saya tentang pandangan masyarakat terhadap golongan buta berdasarkan pengalaman saya sepanjang kehidupan. Penulisan ini bukanlah bertujuan mengkritik mana-mana pihak atau menyalahkan pihak tertentu. Tetapi ia sekadar untuk berkongsi pengalaman terhadap isu yang dipaparkan.

Saya sering mengggunakan pengangkutan LRT setiap kali hendak pergi ke Universiti Malaya. Setelah turun di Stesen Universiti, saya akan mengambil bas untuk ke UM. Setiap pagi saya dan isteri akan menggunakan pengangkutan LRT untuk ke tempat kerja dan belajar. Berdasarkan kajian dan pengalaman saya, apabila saya mengira berapa kali saya dapat duduk dalam LRT setiap kali saya berulang-alih dari rumah ke tempat belajar dan kerja, saya dapati saya lebih banyak kali berdiri daripada duduk dalam LRT terutamanya sewaktu hendak pergi ke UM. Sementara itu, isteri saya pula sudah tentulah lebih sukar untuk mendapatkan tempat duduk dalam LRT kerana dia tidak OKU seperti saya. Tetapi setelah 7 bulan isteri saya mengandung dan sejak beberapa bulan ini perutnya semakin besar kerana sarat dengan bayi yang akan dilahirkan bulan April ini .Jadi dia dikategorikan sebagai orang yang layak untuk mendapat tempat duduk dalam LRT seperti mana yang tertulis di dalam LRT di mana tempat duduk yang dikhaskan untuk OKU, orang tua dan ibu mengandung.

Bila saya naik LRT bersama isteri saya, saya lebih mudah mendapat tempat duduk berbanding dengan isteri saya. Situasi ini membuatkan saya berasa serba salah. Mungkinkah para penumpang lebih bersimpati kepada saya yang OKU Penglihatan berbanding dengan perempuan yang mengandung? Adakah mereka menganggap bahawa OKU ini lebih lemah dan patut dikasihani dari perempuan yang mengandung? Dari segi logiknya, perempuan yang mengandung ini lebih memerlukan tempat duduk atas sebab kesihatan berbanding dengan OKU kerana walau pun kita OKU, kita masih sihat dan kuat dari segi fizikal yang lain. Itulah persoalan yang sering bermain di minda saya.

Namun begitu, saya sering juga berdiri dalam LRT kerana tidak diberi tempat duduk. Bukan saya kisah sangat sebab tak dapat tempat duduk, tetapi kadang-kadang saya berasa kecewa dengan sikap sesetengah penumpang yang duduk di tempat yang dikhaskan untuk OKU yang tidak memberikan tempat itu kepada orang yang berhak. Isteri saya pernah menceritakan bahawa apabila saya berdiri di hadapan tempat duduk dalam LRT, ada juga yang buat-buat tidur. Buat-buat tak nampak sedangkan sebelum itu ada di antara penumpang tersebut yang sedang membaca buku dan sebagainya. Bila nampak saya dan isteri saya naik, mereka sengaja buat-buat tidur. Apabila ada orang lain dah beri tempat duduk pada saya/isteri yang mengandung tu, mereka dah tak tidur lagi. Pandai betul mereka berlakon. Gelap betul hati mereka. Mereka buat-buat tidur. Kalau perempuan mungkin boleh dimaafkan, tetapi lelaki. Begitu juga dengan apa yang dialami oleh isteri saya, langsung tidak diberikan tempat duduk oleh penumpang. Mereka juga buat-buat tidur. Menurut pengalaman saya dakan rakan-rakan lain yang OKU Penglihatan, , walau pun mendapat tempat duduk, kebanyakannya diberikan oleh kaum wanita atau orang tua. Malah, rakan saya pernah menceritakan sewaktu dia berada di dalam LRT, ada sepasang kekasih yang sedang duduk berasmaradana, walaupun mereka melihat seorang OKU berdiri di hadapannya. Manakala penumpang lelaki kebanyakan buat tak tahu sahaja. Kadang-kadang walau pun ada tempat kosong, tidak ada seorang pun penumpang yang memberitahu atau memimpin saya ke tampat duduk dan mereka sanggup membiarkan saya berdiri sehingga ke destinasi. Situasi ini menunjukkan bahawa tidak ramai orang awam yang prihatin dengan golongan OKU apatah lagi bangsa Melayu. Berdasarkan pengalman saya dan rakan-rakan yang OKU Penglihatan, pertolongan yang kami perolehi kerap kali datangnya dari orang bukan melayu. Apa dah jadi dengan orang Melayu. Kenapa mereka sukar untuk membantu? Adakah mereka tidak prihatin? Bukan nak mengkritik bangsa sendiri tetapi itulah hakikatnya? Walau pun mereka ini beragama islam dan percaya bahawa buat baik dapat pahala, buat jahat dapat dosa, tetapi mereka lebih liat untuk menghulurkan bantuan berbanding bangsa lain. Tetapi yang pastinya, orang melayu lebih suka menderma duit berbanding tenaga kepada golongan OKU. Itulah realiti kehidupan yang saya alami dan pengalaman rakan OKU penglihatan yang lain. Kalau tak percaya buatlah kajian.

Agaknya mereka juga kita boleh pangil OKU juga iaitu OKU hati dan moral. Kalau orang tu dah gelap hatinya, menurut guru saya, samalah seperti binatang. Bila hati kita gelap, iman dah berkurangan atau dah tidak ada. Jadi di sisi Allah, seseorang itu dah tiada nilainya. Begitulah penjelasan guru saya tu. Jadi kesimpulannya, orang yang OKU hati ini samalah seperti binatang juga. Sebab tulah dia orang ni hilang sikap prihatin terhadap orang lain dan pentingkan diri sendiri sahaja, tak pandai nak bersyukur dengan nikmat celik dan tidak cacat yang Allah kurniakan kepada dia. Kita sering diuar-uarkan dengan bangsa Melayu ni lembut hati, berbudi bahasa dan baik hati. Tapi realitinya tak sebagaimana yang diuar-uarkan. Kita sering mengutuk orang Barat yang dianggap sudah rosak akhlaknya. Kita tuduh orang Barat bawa budaya tak baik di negara kita. Tapi kita lupa bahawa orang Barat tu lebih hormat dan prihatin kepada golongan OKU berbanding dengan orang kita. Kalau kita ni betul-betul bagus. Kenapa kita gelap hati sehingga kebaikan yang sedikit pun tak mampu kita lakukan. Fikirkanlah.

Ini baru satu isu iaitu berkaitan dengan pengangkutan LRT. Belum lagi dengan isu lain yang menunjukkan bahawa tidak ramai orang celik yang prihatin dengan OKU Penglihatan sebenarnya terutama bangsa Melayu yang beragama Islam. Maaflah kalau ada yang tersinggung. Ini sekadar berkongsi pengalaman dan luahan perasaan sahaja. Harap-harapnya ianya akan mengubah persepsi masyrakat kita. Jadilah orang yang prihatin. Tak rugi pun. Setiap perbuatan yang baik tu akan dapat ganjaran yang besar di sisi Allah. Kita tidak mampu meramal masa hadapan,Kita tidak boleh memberi jaminan bahawa kita akan sentiasa celik sepanjang hidup kita. Mungkin anda akan menerima nasib seperti kami. Siapa tahu. Justeru, tunjukkanlah keprihatinan anda kepada kami. Jutaan terimakasih diucapkan kepada insan yang selama ini yang tidak pernah jemu-jemu membantu OKU Penglihatan. Mudah-mudahan Allah memberi ganjaran yang besar kepada anda

Friday, January 21, 2011

surat untuk abang.....

Hai assalamualaikum para pembaca blog sekalian. Hari ini saya ingin kongsikan satu surat untuk tatapan parasuami yang lebih sayangkan keretanya dari isteri dan anaknya sendiri. Surat ini telah dikongsikan oleh seorang rakan saya dalam “facebook”nya. Bacalah sendiri. Adakah anda lebih sayangkan harta anda atau keluarga anda?Saya pernah terbaca dalam akhbar tentang seorang bapa sanggup mencederakan anaknya sehingga hancur kakinya gara-gara anaknya mencalarkan keretanya.
Selamat membaca.

Surat Untuk Abang
Dear abang,

Ayang nak mintak kebenaran abang untuk bawa anak-anak balik ke kampung. abang tak perlu hantar ayang sebab ayang mampu untuk bawa anak-anak ke kampung musim cuti sekolah ni dengan bas.. abang jagalah diri abang dan kereta abang baik-baik... cuma ada perkara yang ingin ayang luahkan disini... kereta baru abang tu mahal.. harga mencecah 100k barangkali.. sebab tu abang sayangkan kereta abang lebih dari ayang.. sampaikan abang dah terlena dalam kereta abang tu sejak abang beli 3 bulan yang lalu dah masuk 3 malam... abang sayangkan kereta abang lebih dari ayang, nak tau ngape?

Harga kereta abang tu lebih mahal dari wang hantaran yang ayah ayang letakan masa kita kahwin dulu.. cuba hantaran ayang lebih mahal dari harga kereta abang?

Tiap-tiap pagi abang mesti gosok kereta abang, nak nampak berkilat..tapi ayang nak dapat kiss g.morning pun susah

Sejak beli kereta tu, sebulan sekali macam-macam aksesori abang beli kat kereta, ayang nak dapat hadiah besday setahun sekali pun susah..

Kereta sebulan sekali abang servis, abang kata kena jaga maintainance...ayang nak dapat pi salon setahun sekali pun susah..

Kereta abang make up lawa-lawa.. tapi kalau ayang make up lawa-lawa abang kata ayang tak sedar diri kereta abang bagi makan minyak mahal-mahal cecah 100 setin pun ada, ayang nak makan pizza sekeping jer masa mengidam anak kedua kita abang kata ayang mengada-ngada.

Kereta abang kalau anak-anak sentuh sikit bodynya abang marah anak macam nak makan, ayang jatuh longkang besar boleh abang gelak

Paling menyedihkan.. ayang tanya ngape tidur dalam kereta? abang jawab takut orang curi kereta abang.. kalau ayang kena curi??

Ayang nak balik kampung dulu.. anak-anak nak jumpa atuk dengan nenek depa.. tak nak naik kereta abang takut calar.. ayang calar takpe.. jaga diri elok-elok, sarapan ayang dah sediakan. ayang pi tak lama sekolah bukak ayang balik lah dengan anak-anak.. pesanan ayang..

ABANG SURUHLAH KERETA ABANG TU MASAKKAN MAKAN KESUKAAN ABANG

ABANG SURUHLAH KERETA ABANG TU BASUHKAN PAKAIAN ABANG

ABANG SURUHLAH KERETA ABANG TU GOSOKAN KEMEJA ABANG

ABANG SURUHLAH KERETA ABANG TU SIAPKAN AIR MANDI ABANG

ABANG SURUHLAH KERETA ABANG TU KEMASKAN RUMAH ABANG

ABANG SURUHLAH KERETA ABANG TU URUT-URUT BADAN ABANG

ABANG SURUHLAH KERETA ABANG TU TEMANKAN ABANG TIDUR

Love,

ayang

Syafikah Nursyazliana

SebelumnyaSeterusnya

pada 25hb November 2010 pukul 4.46 ptg •

Wednesday, January 5, 2011

Anda Suka Melabur?

Semua orang ingin menjadi kaya dan mempunyai wang yang banyak. Saya pasti anda juga begitu? Saya juga suka melabur dari pelbagai sumber asalkan ianya memberikan keuntungan. Justeru, saya telah mencuba pelbagai kaedah pelaburan yang saya rasakan dapat memberikan pulangan yang lumayan sehinggakan saya pernah melabur dalam skim cepat kaya yang akhirnya telah merugikan diri saya dan rakan-rakan yang lain yang turut sama terlibat dalam skim ini. Ada juga kawan-kawan saya menyertai pelaburan dalam bentuk emas yang dikatakan mempunyai nilai yang stabil dan sentiasa meningkat dari semasa ke semasa. Malah kalau kita lihat di “Maybank” dan “Public Bank” telah menyediakan kepada pelanggan akaun pelaburan emas di mana pelanggan yang ingin menyertai mestilah membuat simpanan sekurang-kurangnya harga 5 gram emas pada masa akaun tersebut dibuka. Jadi terpulanglah kepada kebijaksanaan anda untuk membuat pelaburan yang bijak. Di bawah ini saya ingin kongsikan satu artikel yang saya perolehi dari internet untuk tatapan rakan semua tentang sejarah penggunaan dinar emas dan dirham perak. Baru-baru ini kerajaan Kelantan telah menggalakkan rakyat Kelantan menyimpan dan melabur dalam sektor emas. Tun Mahathir juga telah mengakui bahawa kekukuhan dan kestabilan emas sebagai matawang dan baik untuk pelaburan kerana harganya stabil dan sentiasa naik. Selamat membaca.



Sejarah Dinar Emas dan Dirham Perak


Kesohoran dinar sebagai satu mata wang rasmi dalam sektor ekonomi sudah lama tersemat dalam lembaran sejarah Tamadun Islam. Dewasa ini komoditi ini seringkali dicanangkan sebagai instrumen alternatif dalam aktiviti ekonomi dunia semasa. Fakta ini adalah berasaskan kepada nilai intrinsik atau tersendiri yang diyakini boleh digunapakai secara lebih meluas serta konsisten. Namun demikian, masih ramai belum mengetahui dari mana dan bagaimana ia boleh berkembang sehingga menjadi satu mata wang utama dalam kronologi ketamadunan Islam.
Sekiranya dinar emas mampu dinobatkan sebagai mata wang utama pada ketika itu adalah tidak mustahil seandainya penggunaan komoditi ini boleh diperkenalkan semula sebagai mata wang alternatif pada alaf baru ini. Barangkali slogan Nothing Beats Gold, Zero Inflation in 1400 years adalah amat berketepatan dan bersesuaian dalam menyatakan hakikat tersebut.

Terfikirkah anda semenjak zaman Nabi Muhammad SAW lagi, kita tidak pernah mendengar serta mengalami keadaan inflasi. Tetapi pada hari ini ungkapan tersebut seringkali "menjelma" sambil disulami atau lebih sinonim dengan kelesuan ekonomi sejagat. Kenapa semua ini boleh berlaku? Jawapannya ialah mata wang konvensional yang tersedia ada tidak lagi berlandaskan pada sandaran emas secara mutlak. Justeru marilah kita mengimbas kembali keunggulan serta kegemilangan dinar emas semenjak bermulanya era ketamadunan Islam.

Masyarakat Arab Jahiliyyah pada ketika itu menggunakan dinar emas Heraclius Byzantine yang berasal dari negeri Syam manakala dirham perak Sasaniyah pula dari Iraq. Tatkala itu mereka tidak mempunyai mata wang tersendiri untuk melaksanakan urusniaga perniagaan dalam mahupun luar negara.
Penggunaan kedua-dua mata wang ini adalah bagi memudahkan urusniaga terutamanya pada masa yang melibatkan perdagangan utama di Syam pada musim panas manakala di Yaman pada musim sejuk. Namun demikian, keadaan mulai berubah apabila Nabi Muhammad SAW dipilih sebagai Rasul, dinar dan dirham telah dinaiktarafkan sebagai matawang rasmi urusniaga sektor ekonomi kerana terdapat keseragaman bagi tujuan memudahkan urusniaga.

Ketika ini jugalah reka bentuk berunsur Islam mula digunakan dalam penempaan dinar serta dirham. Pada tahun 18H atau 20H, Saidina Omar RA telah menambah pada dirham Sasaniyah beberapa elemen dengan tulisan khat Kufi seperti Bismillah, Bismillah Rabbi dan Alhamdullillah serta sesetengahnya Muhammad Rasulullah yang ditempa pada keliling gambar Kisra.

Beliau turut menetapkan piawaian bahawa 10 dirham bersamaan 7 dinar dan ini kekal digunapakai sehingga kini. Satu dinar mempunyai 91.6 peratus atau 22 karat seberat 4.25 gram manakala dirham ialah syiling perak seberat 2.975 gram.
Dalam rekaan ini ukiran pada permukaan mata wang adalah rekabentuk Islam yang khusus tanpa wujudnya elemen-elemen Byzantine dan Parsi muncul pada tahun 76H hasil cetusan idea Khalifah Abd al-Malik bin Marwan pada zaman Bani Umaiyyah. Senario ini turut dimangkinkan oleh perselisihan faham yang berlaku antara baginda dengan Raja Rom. Pada ketika itu khalifah Abd Al-Malik bin Marwan telah diktiraf oleh Ibn Jarir al-Tabari dan Ibn al-Athir sebagai perintis menempa dinar dan dirham dalam unsur-unsur Islam.

Aplikasi dinar tidak hanya berlegar di bumi Arab tetapi melangkaui kepada ketamadunan Andalusia. Kegiatan perdagangan berkembang pesat selama 700 tahun di Andalusia telah memangkin penggunaan dinar emas serta perak sebagai mata wang utama.
Pada tahun 716 M, umat Islam Andalusia telah mula menempa dinar emas dengan ukiran bahasa Arab serta ditulis "Muhammad Rasulluah" di samping mencatatkan nama Andalusia iaitu tempat tempahan dinar berserta tahun diperbuat. Di belakang dinar emas ini turut diukir dengan tulisan Latin yang bersesuaian dengan kehidupan masyarakat Islam Andalusia pada ketika itu.

Bukti sejarah juga menunjukkan bahawa setelah tamatnya pemerintahan Andalusia, masyarakat semasa pemerintahan Kristian masih meneruskan penggunaan dinar emas selama lebih 400 tahun. Dalam era moden ini, pada tahun 1992 dinar emas pertama Eropah kembali ditempah di Granada, Sepanyol yang sekaligus merupakan sesuatu peristiwa yang sungguh menarik.

Menurut analisa yang dibuat sepanjang kecemerlangannya dinar emas turut mengalami ketidaktentuan terhadap cabaran serta krisis semasa. Pada suatu ketika stok emas tidak mencukupi memandangkan siri peperangan semakin meruncing. Justeru perak dicampurkan tembaga menjadi matawang rasmi dan digunakan di Mesir serta Syam di bawah pentadbiran Bani Ayyub.

Penggunaan dinar serta dirham terus bertahan aplikasinya pada masa keagungan kerajaan Othmaniah Turki (1299M-1924M). Pada hari ini, nama dinar serta dirham masih digunakan sebagai mata wang rasmi di beberapa buah negara di Timur Tengah seperti dinar di Tunisia, Kuwait, Libya, Bahrain, Algeria, Jordan manakala dirham Di Emiriah Arab Bersatu, Qatar dan Maghribi.

Di Malaysia berkat pengalaman kelesuan ekonomi global pada 1997 dinar emas yang diperbuat daripada emas 916 telah mula dikembalikan kegemilangan sebagai medium penyimpan nilai yang tinggi, stabil, sentiasa berpotensi untuk meningkat nilai serta komoditi yang paling selamat.

Dalam konteks yang lebih luas dinar emas turut mampu dijadikan perantaraan urusniaga , gaji dan bonus pekerja, mahar dan hantaran perkahwinan, urusan haji dan umrah, zakat dan serta semua pembayaran perniagaan dalam dan luar negara bagi negara yang berminat.

Hal ini kerana dinar emas mempunyai nilai intrinsik atau tersendiri yang diterimapakai oleh masyarakat dunia. Nilai emas adalah stabil dan meningkat dari semasa ke semasa berbanding mata wang konvesional yang seringkali menjadi mangsa "serang hendap" para penyangak mata wang antarabangsa bagi mengaut keuntungan mudah dan besar.

Wednesday, December 29, 2010

Memori Sewaktu Menunggu Keputusan SPM (2)

Hai kawan-kawan. Bertemu kembali kita di dalam blog aku yang tidak sepertinya ini. Maaflah dah lama tak “update” blog ini. Maklumlah sibuk dengan kerja dan belajar sehingga terlupa nak menulis. Walau bagaimana pun aku mengharapkan agar kalian tidak jemu-jemu mengunjungi blog ini.

Pada 20 Disember yang lalu pelajar tingkatan lima baru sahaja menamatkan peperiksaan SPM mereka. Aku dapat maklumat ini dari anak saudaraku yang juga telah menduduki peperiksaan tersebut tempoh hari. Sebut tentang Peperiksaan SPM, teringat aku tentang zaman remaja dahulu iaitu pengalaman sewaktu mengambil peperiksaan tersebut pada tahun 1992. Pada waktu peperiksaan tersebut bermula pada pertengahan oktober. Ini kerana sesi persekolahan pada waktu itu bermula pada bulan Disember. Aku bukan nak cerita tentang pengalaman mengambil peperiksaan tersebut. Tapi nak sambung cerita aku dahulu tentang memori sewaktu menunggu keputusan peperiksaan SPM sebagaimana yang pernah aku paparkan dalam blog dalam penulisan yang terdahulu. Ada yang pahit dan ada yang manis.

Setelah aku kena tipu sehingga beg pakaian dan kad pengenalan aku hilang, aku meneruskan kehidupan seperti rutin biasa iaitu menjual tisu dan lain-lain barang yang mudah dibawa di Jalan Melayu Masjid India bersama-sama rakanku, K. Pendapatan agak lumayan jugalah lebih kurang RM 50 seorang. Selepas itu, aku dan K telah mengambil keputusan untuk menjual tishu secara sendirian taknak lagi berkongsi. Ini kerana kami berpendapat ini lebih menguntungkan. Bermula bulan Januari aku melakukan aktiviti tersebut bersendirian. Memang betul pendapatan lebih lumayan dan aku boleh dapat RM 70 hingga RM 100 sehari bergantung kepada keadaan. Tapi kebanyakan mereka yang bukanlah nak beli barang aku tapi lebih kepada bersedekah. Ah tak kisahlah yang penting aku boleh cari dan simpan duit dan tak menyusahkan keluarga aku. Barang perniagan seperti tisu, pen, minyak atar dan lain-lain aku perolehi dari Maidin. Pada masa tu Maidin taklah segah dan popular seperti sekarang. Premisnya pun tak besar mana. Tapi barang-barang boleh diperolehi secara borong dan murah..

Pada awal Januari 1993, aku dan K telah menyewa sebuah bilik di Wisma Datuk Dagang Kampung Baru dengan bayaran RM300 termasuk bil elektrik dan air. Oleh yang demikian, kami tidak lagi tidur di masjid. Sejak itu aku tidak lagi ke Masjid Kampung Baru. Aku semakin leka dengan aktiviti mencari wang dan langsung tidak menjejakkan kaki ke Masjid Kampung Baru. Pada bulan Ramadhan pun aku tidak langsung bersembahyang tarawih di masjid tersebut kerana leka mencari wang. Maklumlah pada bulan Ramadhan ni pendapatan lebih lumayan dari bulan-bulan lain. Aku pernah mendapat pendapatan RM 200 pada salah satu hari pada bulan tersebut. Kalau hari Sabtu pula, lepas maghrib aku sambung pula aktiviti penjualan di pasar Mlm Jln TAR sehingga pukul 10 malam. Pernah beberapa kali juga aku telah dihalau oleh pihak DBKL kerana menjual tisu di pasar malam tersebut. Dah kena halau aku baliklah. Mereka mengugut sekiranya aku tidak balik, aku akah ditangkap dan dibawa masuk ke dalam lori. Ah! Dari kena tangkap, aku mengalah sahajalah.

Pada perayaan aidil-fitri tahun tersebut, aku, K dan Z rakan sebilik aku seorang lagi telah mengambil keputusan tidak balik ke kampung untuk berhariraya. Kami nak rasa suasana berhariraya di Kuala Lumpur. Ini kerana aku belum ada pengalaman berhari raya aidil fitri di Kuala Lumpur. Z dah biasa. Cuma aku dan K sahaja yang belu ada pengalaman tersebutl. Pengalaman tu memang menarik dan tak akan aku lupakan sehingga sekarang.

Pada malam hari raya aidil fitri tersebut aku telah pergi ke Chauket dengan berjalan kaki merentasi Jalan Raja Alang untuk membeli-belah pakaian hariraya bersama K. Selepas pulang dari membeli-belah aku dan rakan-rakan mengemas bilik sehinggalah jam 4 pagi baru siap. Kami pun tidur dan berniat untuk bangun awal agar dapat bersembahyang subuh dan membuat persiapan untuk bersolat hariraya di masjid Kampung Baru. Alangkah malangnya apabila aku terjaga, jam sudah pukul 9,30 pagi. Aku terus mandi dan bersiap sedia untuk pergi bersolat hari raya. Tetapi malangnya apabila aku selesai menuruni tangga bangunan Wisma Datuk Dagang seorang penghuni lain menegurku dan mengajak aku bertandang ke rumahnya. Dia menyatakan sembahyang sunat hariraya telah pun selesai. Aku pun pergilah bertandang ke rumahnya bersama Z dan K. Kemudian aku, dan K telah pergi ke bangunan PWTC untuk menghadiri jamuan hariraya Timbalan Perdana Menteri pada waktu itu iaitu Encik Ghafar Baba dengan berjalan kaki. Sesampainya aku di sana, aku telah dilayan dengan baik oleh petugas di sana dan makan di tempat VIP yang disediakan. Selepas itu aku dan K telah pulang semula ke teratak kami di Wisma Datuk Dagang. Pada waktu petangnya pula, aku, K dan Z telah ke rumah Perdana Menteri pula iaitu Tun Mahathir pada waktu itu. Kami pergi dengan menaiki teksi. PM telah memberi RM 5 sebagai duit raya kepada kami. Apabila pulang kami terpaksa menapak agak jauh ke jalan besar untuk mendapatkan teksi untuk pulang ke Kampung Baru. Pada waktu raya semua kedai makan tutup kecuali di Chauket sahaja yang buka. Pada waktu ini, kawasan Chauket dipenuhi oleh pendatang Indonesia. Nak taknak kami terpaksa menghadiri mana-mana jamuan hariraya untuk makan.

Pada hari raya kedua esoknya, kami telah pergi ke rumah rakanku di Taman Melewar Gombak. Disana kami dihidangkan dengan pelbagai juadah yang sedap. Kebetulan pula, isteri rakanku itu memang pandai masak. Aku kenal keluarga ini semasa aku bersekolah dahulu dimana beliau merupakan taukeh kantin sekolah rendah Jln Kuantan. Pada hari raya ketiga, Z mengajak aku dan K beraya di rumah seorang datuk iaitu Datuk Abu Hassan Omar di Jalan 9 Taman TAR Ampang. Kami pergi menaiki teksi. Sampai di rumah tersebut kami telah disambut dan diberikan makan. Tapi aku tak pasti sebenarnya betulkan itu rumah datuk yang dimaksudkan. Ini kerana rakanku tidak tahu alamat rumahnya yang tepat. Pemandu teksi memberhentikan di sebuah rumah yang tengah buat majlis hariraya. Kami pun masuk dan makan. Kami telah mendapat RM 5 sebagai duit raya. Kemudian tuan rumah tersebut telah memanggil teksi untuk kami pulang ke Kampung Baru. Ah! Tak kisahlah yang penting perut kenyang. Rumah siapa tu tak penting;.

Selepas hariraya, aku meneruskan aktiviti mencari wang seperti biasa. Kadang-kadang aku pernah bertemu beberapa orang guru dari sekolah SMK, tapi aku buat tebal muka sahajalah. Ada yang menegur dan bersembang denganku. Aku buat tak kisah sahaja. Kadang-kadang aku terserempak dengan rakan-rakan OKU cacat penglihatan yang lain sama ada yang telah aku kenali atau pun tidak. Di sinilah kami menjalinkan persahabatan.

Semasa aku menjual tishu, ada seorang kakak selalu menegurku dan sering belanja aku air, buah-buahan dan kuih. Namanya kak Ila. Umurnya 19 tahun iaitu dua tahun lebih tua dariku. Orang yang berniaga di sekitar Masjid India sering bertanya samada gadis tersebut kekasihku ke? Mereka kata cantik. Aku senyum sahaja. Tetapi aku tak minta nombor kontaknya menyebabkan kami tidak bertemu lagi selepas aku menyambung pelajaran di tingkatan 6. Beliau selalu berbual-bual denganku sewaktu dia lalu di kawasan tersebut. Pada ketika itu dia sedang belajar di sebuah kolej di Lebuh Ampang dalam jurusan perniagaan. Agaknya sekarang ini dia telah berkeluarga.

Pada suatu hari aku telah pergi ke Chauket untuk membeli barang keperluanku. Kebetulan aku berjalan seorang diri di kawasan Chauket. Tiba-tiba ada seorang lelaki menyapaku dan menawarkan pertolongan untuk membantuku. Aku sangat gembira dan amat berbesar hati menerima tawaran pertolongan tersebut. Tetapi yang hairannya, sewaktu dia memimpin tanganku, tangannya menggigil dan bau badannya seperti bau daun yang kena bakar. Tapi takpalah, yang penting aku ada insan yang sudi menolongku. Beliau telah membantu membawaku ke tempat dimana aku boleh mendapatkan barangan yang aku kehendaki. Banyak juga barang yang aku beli. Dia telah membantuku membawa barangan tersebut. Setelah selesai membeli-belah di Chauket, lelaki tersebut telah menahan sebuah teksi dan meletakkan semua barang yang telah ku beli di bahagian belakang teksi. Selepas aku mengucapkan terimakasih kepada lelaki tersebut. Sesampainya aku didestinasi,selepas aku membayar tambang teksi, aku mengambil barang yang telah dibeli di bahagian belakang teksi. Malangnya ada setengah barang yang telah aku beli telah hilang. Aku bertanya kepada pemandu teksi tersebut. Katanya, itu sahajalah barang yang telah diletakkan oleh lelaki tersebut. Maka tahulah aku bahawa lelaki tersebut telah mencuri sebahagian dari barang yang telah kubeli. Geram juga aku rasa tapi apa nak buat sudah ditentukan Allah bahawa aku akan ditipu sekali lagi oleh orang celik yang mengambil kesempatan diatas kebutaanku. Berlagak baik dan ingin membantu tetapi ada udang di sebalik batu. Aku menceritakan hal tersebut kepada rakanku K. Menurutnya, biasa orang yang melakukan tersebut golongan penagih dadah. K menyatakan orang itu mungkin penagih dadah kerana ada bau daun bakar pada badannya dan kebiasaan badannya juga akan mengigil. Mulai hari itu aku amat berhati-hati dengan sesiapa sahaja yang menawarkan bantuan untuk menolongku. Aku akan memastikan semua begku atau baranganku dipegang sendiri tanpa menyerahkan kepada orang lain yang tidak dikenali. Bimbang pisang berbuah dua kali. Tapi dalam berhati-hati pun selepas itu aku kena tipu juga. Ah! Lain kalilah aku cerita hal tu. Aku nak habiskan topik ni dulu.

Dalam keputusan SPM yang telah diumumkan pada bulan Februari 1993, aku telah lulus dan melayakkan diriku masuk ke tingkatan 6 di Sekolah Menengah St. John. Oleh yang demikian, aku trpaksa berhenti dari menjual tishu dan menumpukan sepenuh perhatian kepada pelajaran. Untuk dua minggu yang pertama persekolahanku aku masih tinggal bersama rakanku di Kampung Baru. Pada masa yang sama aku berusaha memohon untuk menginap di asrama SMPK Setapak. Ini kerana pengetua pada masa itu tidak membenarkan pelajar tingkatan 6 tinggal di asrama tersebut. Pengetua tersebut telah membuat keputusan bahawa dia tidak membenarkan pelajar yang ingin memasuki tingkatan 6 tinggal di SMK. Sebelum itu seorang rakanku telah meminta kiizinan kepada pengetua tersebut tetapi ditolak mentah[-mentah oleh pengetua tersebut. Akibatnya dia tidak meneruskan pelajarannya di tingkatan 6 sedangkan dia mendapat keputusan yang cemerlang dan sangat berpotensi untuk maju lebih jauh ke hadapan. Mengetahui hal tersebut, aku telah membuat permohonan secara bertulis terus kepada pegawai bahagian pendidikan khas di Pusat Bandar Damansara iaitu Allahyarham Encik Bukhari. Alhamdulillah permohonanku telah dirterima. Setelah itu aku telah masuk semula ke asrama SMPK Setapak untuk meneruskan pengajian di tingkatan 6.

Itulah sahaja kisah aku bersama rakanku K yang mampu aku ceritakan kepada kalian. Bagi aku itu merupakan satu pengalaman yang sangat bermakna dalam hidup. Aku dapat pengalaman merasai susah payah hidup di kota besar Kuala Lumpur. Bukan semua orang dapat merasai pengalaman ini. Secara realitinya, hidup di kota taklah seindah sebagaimana yang aku gambarkan semasa aku bersekolah dahulu. Disini kehidupan sebenar terlalu banyak dugaan dan rintangan yang mesti aku lalui. Pengalaman ini bukan aku seorang yang melaluinya. K lebih hebat cabarannya dari ku. Dia telah meneruskan hidup dengan menjalankan aktiviti tersebut sehinggalah sekarang. Sedangkan aku telah menyambung pengajianku sehingga sekarang. Namun, aku sering juga berhubung dengan K sehingga dan tidak lupa kepada rakan-rakan lain yang telah kukenali di situ. Pesanku kepada rakan-rakan yang OKU Penglihatan, berhati-hatilah dengan orang celik yang membantu kita. Tapi tidak semua oran celik begitu. Biasanya mereka yang suka menganiaya orang buta ni ialah mereka yang terlibat dengan penagihan dadah. Cuba kenali ciri-ciri mereka. Jangan terlalu mudah percaya orang yang tidak dikenali. Jangan benarkan orang yang tidak kita kenali membawa barangan kita. Takut nanti jadi macam aku.